Kajianberita.com
Beranda Ekonomi Ekonom Masih Optimis dengan Pasar Properti Sumut di Tahun 2023

Ekonom Masih Optimis dengan Pasar Properti Sumut di Tahun 2023

Ilustrasi bisnis properti. (kajianberita/ajaib)

KAJIANBERITA – Ekonom Sumut Gunawan Benjamin mengungkapkan dirinya melihat prospek pertumbuhan ekonomi di wilayah Sumatera Utara (Sumut) akan berada dikisaran 3% di tahun ini. Dari ekspektasi tersebut, dia tidak melihat adanya potensi penurunan permintaan pada rumah subsidi atau FLPP.

“Tetapi dari hasil evaluasi untuk rumah menengah di Deli Serdang maupun di Kota Medan, masih ada stok rumah baru yang belum terjual, ditambah dengan beberapa developer yang mengembangkan rumah menengah namun dengan harga yang relatif stagnan,” tuturnya, Minggu (15/1/2023).

Dia bilang stagnasi pada harga rumah menengah justru terjadi disaat inflasi mengalami kenaikan. Dan stagnasi tersebut sebagai indikasi gangguan daya beli yang membuat permintaan rumah menengah relatif tidak berubah. Dan stagnasi pada harga rumah subsidi/FLPP juga terjadi, meskipun perubahan harga ini sangat bergantung dari kebijakan pemerintah.

“Sementara untuk bunga, meskipun sejauh ini bunga KPR ataupun biaya yang ditetapkan oleh Bank Syariah juga belum megalami perubahan. Akan tetapi, sangat sedikit ditemukan masyarakat yang terlalu mempertimbangkan besaran bunga bank. Mereka umumnya hanya melihat cicilan, serta disesuaikan dengan ability to pay (kesanggupan membayar) nya saja,” jelas dia.

Karenanya, Gunawan masih melihat permintaan atau demand untuk rumah FLPP atau subsidi masih cukup tinggi di tahun 2023 ini. Tren perkembangan rumah subsidi dari tahun ke tahun pada dasarnya mengalami kenaikan. Dimana kabupaten Deli Serdang menjadi penyumbang terbesar pasokan rumah subsidi terbanyak di wilayah Sumut.

Hasil penelitian yang Gunawan lakukan, tantangan pengembangan rumah hunian di wilayah Sumut nantinya, lebih dipengaruhi oleh faktor daya beli. Bagi semua tipe rumah, khususnya bagi rumah menengah yang banyak difasilitasi dengan KPR.

“Permintaan rumah di Sumut tidak bisa dilepaskan dari laju pertumbuhan ekonomi di wilayah ini. Di tahun 2022, willingness to pay (keinginan untuk membayar), ditambah dengan ability to pay (kemampuan membayar) sempat membaik di semester I tahun 2022,” jelas dia.

Ekspektasi pemulihan ekonomi yang terjadi di awal tahun 2022 menjadi salah satu pendorong meningkatnya permintaan property di tahun 2022. Namun dari hasil pengamatannya, menjelang tutup tahun hingga awal tahun 2023 ini, keyakinan masyarakat untuk memiliki rumah lebih rendah dibandingkan dengan tahun 2022 awal.

Gunawan mengungkapkan ancaman resesi ekonomi global, tren penurunan harga komoditas unggulan di Sumut, membuat masyarakat cenderung memiliki keyakinan yang menurun. Hal ini sangat erat kaitannya dengan kemampuan membayar cicilan rumah kedepan.

“Sehingga sangat penting bagi pemerintah untuk menjaga daya beli masyarakat, meskipun ditengah ancaman perlambatan ekonomi dan resesi ekonomi global upaya tersebut bukanlah sesuatu yang mudah untuk dilakukan,” pungkasnya. (*)

Komentar
Bagikan:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan