Kajianberita.com
Beranda Nasional Longsor di Manado, BPBD Laporkan 3 Orang Tewas

Longsor di Manado, BPBD Laporkan 3 Orang Tewas

Longsor di Manado, Jumat (27/1/2023) setidaknya 3 orang tewas. (kajianberita/bpbd manado)

MANADO – Tanah longsor di Kompleks Mako Lantamal VIII, Kairagi, Manado memakan korban jiwa. Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Manado mengungkap 3 orang tewas akibat tertimbun tanah longsor di Manado serta dua orang lainnya masih dalam pencarian.

Korban tewas pertama atas nama Forzenli Arbaan (8) sementara dua lainnya belum diketahui

“Info terakhir ada tiga korban meninggal,” kata Kaban BPBD Manado, Donald Sambuaga seperti dilansir okezone, Jumat (27/1/2023).

Sebelumnya, bencana alam kembali menimpa tanah air. Tercatat, bencana hidrometeorologi basah, banjir dan longsor terjadi di Kota Manado, Provinsi Sulawesi Utara, Jumat (27/1/2023).

Peristiwa ini menyebabkan satu warga meninggal dunia dan puluhan keluarga terdampak.

Banjir terjadi setelah guyuran hujan lebat yang terjadi di wilayah kota mengakibatkan debit air Sungai Tondano meluap.

Banjir di beberapa titik tidak dapat dihindari sehingga puluhan rumah terendam dengan tinggi muka air 80 hingga 300 cm.

Wilayah yang terendam banjir terjadi di lima kecamatan meliputi Kecamatan Paal Dua, Tuminting, Sario, Wenang dan Singkil.

Sementara itu, tanah longsor melanda enam wilayah kecamatan. Titik-tiitk longsor teridentifikasi di Kecamatan Paal Dua, Singkil, Tikala, Bunaken, Wanea dan Tuminting. Sampai saat ini hujan masih terus terjadi di lokasi bencana.

Hingga petang tadi, petugas dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) dan instansi terkait lain masih melakukan upaya penanganan darurat, seperti evakuasi dan penilaian kebutuhan.

Meskipun BPBD telah mendata keluarga terdampak, belum ada informasi mengenai pos pengungsian yang diaktifkan.

Sebanyak 33 unit rumah warga terdampak tanah longsor. Namun pihak BPBD belum merinci tingkat dampak kerusakan.

Data kebutuhan sementara yang sangat diperlukan warga terdampak, antara lain matras, selimut, pakaian, family kits dan makanan siap saji.

Berdasarkan analisis potensi gerakan tanah sepanjang Januari 2023 dari Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi, wilayah Kota Manado memiliki potensi gerakan tanah kategori menengah hingga tinggi di beberapa kecamatan.

Kecamatan Paal Dua, Singkul, Wanea dan Tumiting yang saat ini terjadi longsor termasuk wilayah dengan kategori menengah, sedangkan Bunaken pada menengah hingga tinggi. (*)

Komentar
Bagikan:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan