Kajianberita.com
Beranda Internasional Konfrontasi Menegangkan, Jet Tempur China Dekati Pesawat AS Diatas Laut China Selatan

Konfrontasi Menegangkan, Jet Tempur China Dekati Pesawat AS Diatas Laut China Selatan

Pemandangan dari pesawat patroli AS saat jet tempur China mendekt. (kajianberita/sindonews)

JAKARTA – Sebuah jet tempur J-11 China mendekati pesawat patroli P-8 Poseidon Angkatan Laut Amerika Serikat (AS) dalam jarak 500 kaki atau sekitar 152 meter.

Konfrontasi menegangkan ini terjadi atas Laut China Selatan selama lebih dari satu jam pada hari Jumat.

Awalnya, pesawat Angkatan Laut Amerika berada di udara di atas Laut China Selatan selama beberapa jam dan tiba-tiba terdengar sebuah peringatan di radio.

“Jangan mendekat lagi atau Anda akan bertanggung jawab penuh,” bunyi peringatan tersebut, yang datang dari stasiun darat milik Angkatan Udara China seperti dilansir sindonews, Sabtu (25/2/2023).

Segera setelah itu, sebuah jet tempur J-11 China muncul sekitar 500 kaki dari sayap kiri, terbang di samping pesawat patroli maritim P-8 Poseidon Amerika.

Jet tempur itu terus mendekat selama lebih dari satu jam saat melewati sebagian besar pulau tak berpenghuni yang diklaim oleh China dan negara-negara Asia Tenggara.

Pejabat AS mengatakan konfrontasi pesawat militer seperti itu, meskipun profesional, menjadi lebih sering karena Beijing dan Washington meningkatkan kampanye mereka untuk mendapatkan pengaruh di Pasifik.

Laut China Selatan yang penting secara strategis adalah tahap yang semakin menonjol untuk ketegangan yang meningkat antara dua ekonomi terbesar dunia, yang telah bentrok dalam segala hal mulai dari Taiwan hingga perang di Ukraina.

Di dalam pesawat, para perwira Angkatan Laut AS duduk di sekitar setengah lusin stasiun komputer, menganalisis gambar radar dari kamera khusus yang kuat yang dipasang di bagian luar pesawat saat melewati Kepulauan Paracel melintasi Laut China Selatan, sebelum kembali ke Pangkalan Udara Kadena di Okinawa, Jepang.

“Begitu sebuah jet tempur China datang dalam jarak 1.000 kaki, kami akan berkomunikasi dengan mereka,” kata Kapten Will Toraason, komandan pesawat pengintai Angkatan Laut AS, kepada NBC News.

“Biasanya kami tidak mendapat tanggapan, terkadang kami mendapat tanggapan nonverbal. Tapi secara keseluruhan kami berusaha untuk mendorong pertemuan yang aman dan profesional saat kami berdua beroperasi di wilayah udara internasional,” katanya.

China, yang memiliki Angkatan Laut terbesar di dunia, mengeklaim kedaulatan atas sebagian besar Laut China Selatan meskipun ada putusan penting tahun 2016 oleh pengadilan internasional bahwa klaimnya tidak memiliki dasar hukum.

Sikapnya itu membuat marah sejumlah negara di kawasan yang memiliki sengketa teritorial. AS dan banyak tetangga China menuduh Beijing menggunakan taktik “zona abu-abu” yang bukan merupakan tindakan perang yang sah untuk mengintimidasi negara lain dan menegaskan kontrol yang lebih besar atas wilayah tersebut.

Sebagai tanggapan, AS secara teratur melakukan “kebebasan navigasi” dan operasi lainnya di perairan dan wilayah udara internasional.

China mengatakan pihaknya melindungi kedaulatan dan kepentingan maritimnya dan bahwa “pengintaian jarak dekat” oleh pesawat dan kapal perang Amerika mengancam keamanan nasionalnya serta merusak perdamaian dan stabilitas kawasan.

Pulau-pulau buatan yang dibangun China dalam dekade terakhir telah memudahkan penjaga pantai dan milisi maritimnya untuk melakukan patroli hampir setiap hari.

“Anda sekarang melihat kehadiran konstan di area yang paling diperebutkan,” kata Raymond Powell dari Gordian Knot Center for National Security Innovation di Stanford.

Di pulau-pulau lain yang dulunya kecil, singkapan berbatu, China diam-diam telah memasang landasan pacu, situs radar, dan sistem rudal.

“Sejak saya di Angkatan Laut, sudah 18, 19 tahun sekarang, saya dapat memberi tahu Anda bahwa ada perubahan dramatis selama rentang itu, khususnya Laut China Selatan,” kata perwira AS, Marc Hines, di dalam pesawat patroli.

Dia menambahkan bahwa pembangunan landasan pacu dan hanggar adalah “khas sekarang tetapi belum tentu demikian” ketika dia bergabung dengan Angkatan Laut.

Hasilnya adalah beberapa pertemuan yang menegangkan. Akhir tahun lalu, militer AS mengatakan sebuah pesawat Angkatan Udara yang melakukan operasi rutin di atas Laut China Selatan terpaksa melakukan manuver mengelak untuk menghindari tabrakan dengan jet tempur China yang terbang sangat dekat.

Beijing menyalahkan AS atas insiden itu dan mengatakan akan terus mengambil “langkah-langkah yang diperlukan”.

Mengingat ketegangan AS-China atas berbagai masalah termasuk program balon pengawasan Cina, kekhawatirannya adalah insiden kecil di Laut China Selatan dapat dengan mudah meningkat.

Hal itu disampaikan John Rennie Short, seorang profesor di University of Maryland, Baltimore County, yang mempelajari geopolitik wilayah tersebut.

“Anda hanya khawatir percikan api kecil bisa meledak,” kata Short, yang menghabiskan satu semester di University of the Philippines Diliman di Manila.

Khawatir dengan serbuan China, Filipina di bawah Presiden Ferdinand Marcos Jr menghidupkan kembali hubungannya dengan AS, yang ingin terlibat kembali dengan kawasan Asia-Pasifik tidak hanya secara militer tetapi juga secara ekonomi dan diplomatik.

Selama kunjungan Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin bulan ini ke Filipina, kedua negara mengumumkan kesepakatan memperluas akses AS ke pangkalan militer di sana. Mereka juga sepakat untuk melanjutkan patroli maritim bersama di Laut China Selatan. (*)

Komentar
Bagikan:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan