Kajianberita.com
Beranda Headline Lembaga Pemantau Internasional Sebut Pemilu Indonesia Tidak Berintegritas dan Tidak Netral

Lembaga Pemantau Internasional Sebut Pemilu Indonesia Tidak Berintegritas dan Tidak Netral

Direktur Eksekutif Anfrel, Rohana Hettiarachchi

Lembaga pemantau asing, Asian Network for Free Elections (Anfrel) menyorot tajam kecurangan yang terjadi pada Pemilu 2024 yang berlangsung di Indonesia. Mereka mengaku menemukan berbagai pelanggaran terkait integritas dan implementasi di lapangan. Mereka juga menyorot pelaksanaan Pemilu dari awal, termasuk soal putusan MK yang meloloskan Gibran sebagai Wakil presiden.

Dari hasil pemantauan itu, Anfrel memastikan kalau Pemilu di Indonesia sangat buruk dan tidak berintegritas. Pemerintah yang sebagai fasilitator sangat tidak netral.

“Integritas dan netralitas KPU adalah kunci utama pemilu. Bukan berarti hanya dengan KPU berbicara bahwa mereka netral atau independen, tetapi itu juga harus dirasakan oleh publik,” kata Direktur Eksekutif Anfrel, Rohana Hettiarachchi dalam diskusi yang digelar di Jakarta, Minggu (18/2/2024).

Ia pun memberikan beberapa saran bagi pihak penyelenggara untuk memperkuat dua kunci utama tersebut. Menurutnya, hal pertama yang harus dilakukan adalah independensi penyelenggara pemilu.

“Anggota badan penyelenggara pemilu tidak boleh berasal dari partai politik. Seharusnya murni dari seleksi yang dilakukan oleh lembaga independen, seperti lembaga konstitusi atau semacamnya,” ujarnya.

Saran selanjutnya adalah harus adanya anggaran pemilu yang terpisah dan tidak boleh berasal dari kementerian atau departemen pemerintah manapun.

“Independensi finansial juga penting karena jika tidak memiliki sumber daya yang cukup untuk membangun sistem yang tepat, maka harus bergantung pada pemerintah atau siapa pun yang memimpin. Jadi, soal ketergantungan finansial juga cukup penting,” tutur Rohana.

Ia menambahkan pemerintah dan lembaga peradilan tidak boleh memberikan pengaruh dalam acara apa pun selama pemilu.

Anfrel menemukan banyak kecurangan Pemilu di Indonesia sejak awal hingga saat pencoblosan dan penghitungan suara.

Menurutnya, institusi penyelenggara pemilu harus tegas agar tidak bisa diubah dan tidak ada celah untuk dipermainkan jelang pelaksanaan pemilu.

“Mereka memang mempunyai kekuasaan kehakiman, namun kerangka hukum atau undang-undang harus memperlakukan setiap warga negara secara setara. Jadi, kerangka hukum dan implementasinya harus menjadi kekuatan,” kata dia.

Anfrel sebagai lembaga pemantau pemilu telah melakukan Misi Pengamatan Pemilu Ahli Internasional Anfrel untuk Pemilu 2024 di Indonesia dengan mengerahkan para pemantau jangka pendek, analis pemilu, dan tim manajemen misi di 11 dari 38 provinsi di Indonesia.

Selama misi tersebut, para pengamat memantau proses-proses penting pra-pemilu, masa kampanye, dan hari pelaksanaan pemilu. Penilaian mereka merupakan hasil dari wawancara dengan pemangku kepentingan, akses terhadap informasi dan dokumen pemilu yang relevan, pengamatan langsung terhadap pemilu, dan analisis yang objektif secara keseluruhan.

Sebelumnya, lembaga survei Indonesia Data Insight (Id-Insight) mencatat banyak responden yang menilai Presiden Joko Widodo (Jokowi) tak netral dalam Pemilu 2024 alias cawe-cawe untuk memenangkan pasangan capres-cawapres nomor urut 2 Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka. (*)

 

Komentar
Bagikan:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan