Kajianberita.com
Beranda Headline Ini Daftar 41 Perguruan Tinggi Terlibat Perdagangan Orang Berkedok Magang di Jerman, 4 Dari Sumut

Ini Daftar 41 Perguruan Tinggi Terlibat Perdagangan Orang Berkedok Magang di Jerman, 4 Dari Sumut

Inilah sekelompok daro 1.407 mahasiswa yang ikut program ferienjob di Jerman. Selama di negara itu, para mahasiswa ini dipaksa bekerja secara ilegal

Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) tengah mengkaji pemberian sanksi bagi 33 perguruan tinggi di Indonesia yang diduga terlibat tindak pidana perdagangan orang (TPPO) melalui program kerja paruh waktu (part-time) ferienjob berkedok magang mahasiswa di Jerman.

“Kami sedang melakukan kajian (sanksi) ini. Ini terus kami koordinasikan dengan Kepala Bareskrim Polri, juga difasilitasi Kantor Staf Presiden (KSP),” kata Direktur Jenderal (Dirjen) Pendidikan Tinggi, Riset, dan Teknologi Kemendikbudristek, Abdul Haris di Jakarta, Rabu, 27 Maret 2024, seperti dikutip dari Antara.

Haris menegaskan bahwa ferienjob tidak memenuhi syarat yang dapat dikategorikan sebagai kegiatan Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) dan diperjelas melalui Surat Edaran (SE) Dirjen Diktiristek tertanggal 27 Oktober 2023. Hal itu lantaran MBKM diklaim sebagai upaya Kemendikbudristek dalam menyediakan ruang kepada mahasiswa untuk belajar di luar kelas, yang dapat memberi bekal skill dan peningkatan kompetensi.

Pembekalan keahlian dan peningkatan kompetensi tersebut akan bermanfaat bagi calon lulusan perguruan tinggi agar siap bekerja, khususnya membantu mereka menyelesaikan permasalahan yang nantinya akan dihadapi di dunia industri, dunia usaha, dan masyarakat.

“Jadi di situ jelas kata kuncinya, harus terdapat muatan peningkatan kompetensi dan pembelajaran,” ucap Abdul.

Di sisi lain, menurut dia, tidak ditemukan muatan pembelajaran dan peningkatan kompetensi mahasiswa dalam ferienjob, sehingga Kemendikbudristek telah menegaskan kegiatan tersebut bertentangan dengan nilai-nilai MBKM sejak Oktober tahun lalu.

Kendati demikian, Abdul menyebut peristiwa TPPO berkedok magang tersebut akan menjadi pembelajaran berharga bagi pemerintah. “Kami menilai ini sebagai lesson learned bagi kementerian untuk dapat memperketat dari sisi pengawasan dan kontrol. Saya sangat berharap supaya celah ini bisa ditutup dan tidak dimanfaatkan oleh pihak-pihak yang bertanggung jawab,” ujarnya.

41 Kampus Terlibat TPPO Ferienjob ke Jerman

Ada sekitar 41 perguruan tinggi di Indonesia yang tercatat mengirimkan sejumlah mahasiswanya dalam program magang mahasiswa ke Jerman pada 2023 sebagai berikut:

  1. Universitas Binawan.
  2. Universitas Islam Negeri (UIN) Alauddin Makassar.
  3. Universitas Hasanuddin (Unhas).
  4. Universitas Indonesia Timur (UIT).
  5. Universitas Haluoleo (Uho).
  6. Universitas PGRI Palembang.
  7. Universitas Jambi (Unja).
  8. ITB, Bandung
  9. UKI Jakarta.
  10. Institut Teknologi dan Bisnis (ITB) Stikom Bali.
  11. UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.
  12. Universitas Terbuka (UT).
  13. Universitas Tadulako (Untad).
  14. Universitas Fajar Makassar (Unifa).
  15. Universitas Pelita Harapan (UPH).
  16. Universitas Trisakti (Usakti).
  17. Universitas Atma Jaya.
  18. Universitas Bina Nusantara (Binus).
  19. Institut Kesehatan (Inkes) Deli Husada, Sumut
  20. Inkes Medistra, Deli Serdang, Sumut
  21. Universitas Nias Raya (Uniraya), Nias, Sumut
  22. Inkes Lubuk Pakam, Sumut
  23. Universitas Negeri Jakarta (UNJ).
  24. Universitas 17 Agustus 1945 (Untag) Semarang.
  25. Universitas Sebelas Maret (UNS).
  26. Bright Education International Bandung.
  27. Universitas Merdeka (Unmer) Madiun.
  28. Sekolah Tinggi Ilmu Manajemen Indonesia (STIMI) Handayani.
  29. Universitas Hindu Indonesia (Unhi).
  30. Universitas Lampung (Unila).
  31. UIN Salatiga.
  32. Universitas Dian Nuswantoro (Udinus).
  33. Universitas Fajar (Unifa).
  34. Universitas Katolik Parahyangan (Unpar).
  35. Universitas Katolik Soegijapranata (Unika).
  36. UKI Paulus.
  37. Universitas Muhammadiyah (Unismuh) Makassar.
  38. Universitas Muhammadiyah Buton.
  39. Universitas Negeri Makassar (UNM).
  40. Universitas Negeri Semarang (Unnes).
  41. Universitas Sanata Dharma (USD)

Sejauh ini sudah 5 orang yuang dinyatakn tersangka dalma kasus tersebut, kesemuanya warga negara Indonesia. Dua dari tersangka itu merupakan WNI yang tinggal di Jerman. Salah satu tersangka di Indonesia dalah Prof. Dr. Sihol Situngkir yang merupakan mantan Rektor Universitas St Thomas Medan.  Dalam waktu dekat Sihol akan menjalani pemeriksaan di Bareskrim Polri, Jakarta.

Prof Sihol Situngkir, mantan Rektor Universitas St. Thomas Medan dan juga guru besar Universitas Jambi telah dinyatakan sebagai tersangka kasus perdagangan orang berkedok kerja magang di Jerman

Setidaknya sekitar 1.407 orang mahasiswa yang telah terjebak  dengan program kerja ilegal berkedok magang itu. Kesemuanya telah Kembali di Indonesia. Mereka inilah yang mengadu ke Bareskrim POlri karena telah  dieksploitasi selama berada di Jerman.

Para mahasiswa ini semula dijanjikan menjalani kerjaa magang selama di Jerman sebagai bagian dari proses pendidikan yang mereka ikuti diperguruan tinggi. Para mahasiswa membayar puluhan juta untuk ikut program itu.

Nyatanya selama di Jerman, mereka dipaksa kerja secara ilegal di bawah tekanan mafia. Gaji dipotong oleh kelompok mafia itu, sehingga para mahasiswa itu seakan menjadi budak di negeri orang. Uang habis,  tenaga dikuras, harga diri direndahkan, ilmu pengetahuan tak ada yang diperoleh. (*)

 

Komentar
Bagikan:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan